Posts tagged ‘koleksi malaysia ‘




Cerita 18sx – Maaf Bu…, Maaf! 03

Sambungan dari bagian 02

Setelah tiga hari berlalu tibalah saatnya aku harus berlimau. Dugaanku rupanya meleset. Aku menerima kabar dari suamiku bahwa dia baru akan pulang dua hari lagi. Jadi berarti baru besoknya suamiku kembali. Ketika menjelang senja Pak Zein datang ke rumahku. Kemudian dia mulai mempersiapkan ramuannya dalam kamarku sendirian. Selanjutnya dia memanggilku masuk dan memberikanku sehelai kain putih untuk dipakai sebagai petilasan ketika aku mandi. Kulihat kain putih itu sangat tipis sekali sehingga apabila terkena air sudah pasti akan mencetak bentuk tubuhku yang basah dengan jelas. Akan tetapi apa mau dikata akhirnya aku lebih takut kepada akibat bersenggama dengan jin daripada mandi bertelanjang di depan Pak Zein.

Pak Zein memandikanku dalam kamar mandi yang memang berada dalam kamar tidurku, berduaan saja. Sambil mengucapkan matera Pak Zein menyirami tubuhku yang hanya terbungkus oleh sehelai kain putih yang tipis dengan air limau bercampur bunga rampai sampai basah kuyub sehingga apa yang kukhawatirkan benar saja terjadi. Kain putih yang membalut tubuhku itu begitu basah langsung melekat di tubuhku sehingga bayangan siluet tubuhku yang telanjang tercetak nyata di balik kain putih yang basah. Buah dadaku yang subur beserta puting susunya tercetak dengan jelas sekali di balik kain putih itu sehingga praktis seluruh bayangan tubuhku yang bertelanjang bulat samar-samar terlihat secara utuh.

Selesai aku dimandikan, aku tidak boleh mengeringkan badan. Sambil menunggu badanku kering Pak Zein menuliskan sesuatu dengan telunjuknya di tubuhku. Mula-mula di keningku kemudian di kedua belah pipi dan bahuku. Selanjutnya dia memintaku menurunkan sedikit kemben yang kukenakan untuk menulis di antara kedua belahan buah dadaku. Pada saat dia menulis di buah dadaku dengan telunjuknya maka tidak dapat dihindari telunjuknya itu telah menyentuh puting susuku. Hal itu membuatku agak bergelinjang. Aku merasakan puting susuku tiba-tiba menjadi tegang. Itulah salah satu kelemahanku bahwa sekali puting susuku tersentuh maka aku akan merasakan birahi di seluruh tubuhku. Selanjutnya dia katakan bahwa dia harus membuat tulisan di daerah pusatku dan juga di kedua belah pangkal pahaku. Oleh karena itu aku terpaksa membuka bagian depan kembenku itu sehingga praktis seluruh bagian depan tubuhku yang bertelanjang kini terhampar jelas di hadapannya.

Pada saat dia menulis di pangkal pahaku yang letaknya berdekatan sekali dengan alat kewanitaanku, aku agak bergelinjang kembali. Kudapati juga Pak Zein nafasnya agak memburu, namun kelihatannya dia tetap menahan gejolak yang mungkin dialaminya. Hal itu lumrah saja mengingat umurnya yang relatif masih muda, maka adalah sangat normal apabila dia juga menjadi terangsang melihat tubuhku yang telanjang. Apalagi tubuhku itu boleh dikatakan bentuknya sangat mengiurkan pandangan setiap laki-laki karena masih padat dan berisi. Akhirnya dia memintaku membalikkan badan untuk menulis di punggungku yang diakhiri pada daerah pantatku.

Selesai menulis di seluruh tubuhku Pak Zein memintaku melepaskan kain putih petilasan yang masih kupakai, katanya akan dia bawa untuk dibuang jauh-jauh. Dengan agak malu-malu kulepaskan kain petilasan itu sehingga kini aku benar-benar bertelanjang bulat di hadapan Pak Zein.

“Eh.. eh.. sebaiknya Ibu sekarang bertelungkup di tempat tidur.. karena sebelum saya memasang penangkal itu, saya harus membersihkan tubuh ibu dari sisa-sisa air mani dari lelaki yang pernah meniduri Ibu”, katanya agak tersendat-sendat karena kelihatannya dia mulai agak tergugup .

Aku pun segera menelungkupkan diri di tempat tidur dalam keadaan yang masih tanpa busana sama sekali. Pak Zein kemudian duduk di sisi tempat tidur mulai meraba seluruh punggungku dengan cara mengusap-usapkannya dengan halus mulai dari atas sampai ke daerah belahan pantatku. Ketika tangan Pak Zein sampai ke bagian daerah itu secara terus terang aku merasakan kembali gairah birahiku. Tidak berapa lama dia mengusap-usap pantatku tiba-tiba dia memberikan sesuatu kepadaku.

“Bu.. lihat ini.. ada serpihan dari air mani yang ada di tubuh Ibu”, katanya sambil memberikan sebuah benda kecil sebesar pasir berwarna putih seperti mutiara. “Mungkin masih banyak lagi yang tersebar di seluruh badan Ibu”, katanya selanjutnya. Betul saja dari daerah pantatku dia mendapatkan beberapa butir lagi barang seperti itu. Ada yang berbentuk seperti kristal dan ada juga yang seperti mutiara seperti yang diberikan kepadaku tadi.

Selesai mengurut bagian tubuh belakangku, dia memintaku membalikkan badan. Begitu aku telah telentang segera saja aku memejamkan mata. Aku tidak kuasa menahan malu bertelentang dalam keadaan bertelanjang bulat di hadapan laki-laki lain (selain suamiku) dalam jarak yang sedemikian dekat dan hanya berduaan saja dalam kamar. Oleh karena itu aku hanya merasakan saja sentuhan-sentuhan Pak Zein ketika mengobatiku. Kurasakan seluruh buah dadaku berkali-kali diusap dengan lembut yang kadang-kadang diselingi dengan remasan-remasan halus. Agak lama juga dia meremas-remas buah dadaku sehingga perasaam birahiku semakin muncul.

Setelah beberapa lama mengusap buah dadaku kemudian dia menemukan lagi beberapa butir sisa air mani berbentuk kristal.

“Maaf Bu.. ini ada lagi sisa-sisanya di sini”, katanya sambil memberikan butiran itu di tanganku. “Tapi rupanya sudah begitu membeku di daging Ibu.. saya khawatir tidak akan dapat bersih seluruhnya”, katanya lagi dengan nada suara yang agak bergetar.

“Jadi kalau begitu bagaimana? Apa yang harus saya perbuat?” kataku sedikit ketakutan.

“Saya harus lebih kuat lagi menariknya. Dengan tenaga tangan ini masih kurang kekuatannya.. tapi biar saya coba lagi ya Bu.. dan maaf sekali lagi tarikan saya sekarang mungkin agak kencang”, katanya sambil terus meraba lagi buah dadaku tapi kali ini dengan remasan yang kuat. Agak lama Pak Zein meremas-remas buah dadaku sehingga aku merasa sangat kejang sekali dan nafasku mulai memburu. Liang kewanitaanku juga terasa mulai basah oleh cairan birahi sehingga secara tidak sadar aku telah melenguh-lenguh kecil.

“Betul-betul sudah sangat membeku Bu”, katanya dengan nafas yang juga terengah-engah.

“Saya kira saya harus lakukan dengan cara lain agar dapat mencair sedikit dan baru saya akan tarik lagi”, katanya selanjutnya.

“silakan saja Pak..” jawabku dengan suara yang sangat lemah.

Dengan tidak ayal lagi tiba-tiba Pak Zein menghisap buah dadaku dengan sekuat-kuatnya. Puting susuku dipermainkannya dengan lidahnya dan giginya menempel erat di bagian permukaan daging dadaku yang kenyal lembut itu sehingga aku tercampak dalam suatu arus birahi yang dahsyat. Selesai menghisap buah dadaku dia mulai lagi meremas-remas buah dadaku dan tidak berapa lama kemudian sambil terengah-engah hebat dia tunjukkan kembali beberapa butiran seperti mutiara yang katanya telah dapat diambilnya melalui penyedotan di puting susuku.

Selesai mengerjakan bagian buah dadaku, dia kini beralih ke bagian perutku di sekitar pusat, dengan halus dia mengusap-usap perutku diiringi dengan sesekali mencucupi pusatku dengan halus.

“Di bagian sini tidak ada Bu..” katanya, “Jadi tubuh Ibu kini sudah bersih. Sekarang saya akan pasang penangkal di badan Ibu agar terjauh dari maksud jahat para jin atau pun mahkluk halus lainnya. Selain itu penangkal ini juga bersifat penawar dan pengasihan.”

“Penawar dan pengasihan..? Apa artinya itu Pak”, aku bertanya agak heran.

“Betul Bu, kalau penawar itu sifatnya menetralisir semua pengaruh buruk di badan Ibu. Artinya setelah Ibu memakai itu, maka Ibu juga tidak perlu khawatir lagi ada pengaruh buruk di badan Ibu. Maaf ya Bu.. namanya juga manusia bisa saja khilaf, apakah kemarin atau nanti. Jadi misalnya kalau Ibu nanti sewaktu-waktu berhubungan badan lagi dengan laki-laki lain, maka tidak ada lagi pengaruh buruk yang melekat di badan Ibu, apakah itu dari jin maupun lainnya. Kalau pengasihan.., ya itu untuk diri Ibu agar dicintai dan digandrungi oleh semua orang, terutama laki-laki. Laki-laki mana saja yang memandang Ibu, dia akan teringat selalu, seperti kata pepatah, wajah Ibu akan selalu terbayang-bayang, siang terkenang-kenang dan malam termimpi-mimpi. Dia akan merasa jatuh cinta kepada Ibu serta tunduk dan patuh mengikuti apa kemauan Ibu. Apalagi kalau laki-laki itu sudah pernah mencoba.. ya.. ya itunya Ibu, maka dia tidak akan pernah melupakannya lagi kenikmatan dari itunya Ibu. Dia akan terus lengket kepelet dengan Ibu”, katanya lagi.

“Lha bagaimana nanti dengan suami saya?” aku bertanya. “Itu tidak apa-apa Bu, malahan suami Ibu juga akan lebih cinta dan sangat sayang kepada Ibu. Walaupun Ibu berbuat apa saja, misalnya Ibu mau bersebadan dengan laki-laki manapun dan di depan matanya sekalipun, dia tidak akan pernah marah, malahan akan bertambah sayang dan takut kalau kehilangan Ibu.”

Akhirnya dia mulai memasang penangkal dan pengasih itu di alat kewanitaanku. Mula-mula dia membacakan mantera di mulut liang kewanitaanku, kemudian jari tengahnya ditusukkan ke dalam liang kewanitaanku. Awalnya hanya pada klitorisku saja kemudian semakin lama semakin dalam. Aku kembali menjadi bergelinjang ketika jari tengahnya memutar-mutar di daerah klitorisku karena merasakan kenikkmatan arus birahiku yang mulai muncul. Namun ketika jarinya mulai masuk lebih dalam lagi ke liang kemaluanku, aku agak tersentak kesakitan.

“Eh maaf.. sekali lagi maaf Bu..” katanya, “Sekarang sudah terpasang, tapi rupanya masih belum sempurna kedudukannya, jadi..”, tiba-tiba dia berhenti berkata-kata.

“Jadi apa Pak?” kataku dengan agak terengah-engah.

“Perlu didorong lagi sedikit biar lebih dalam lagi kedudukannya, tapi jari tangan ini rasanya kurang panjang, jadi.. jadi.. eh, maaf Bu..”, katanya lagi dengan nada suara yang tidak begitu jelas karena nafasnya pun kini sudah mulai terengah-engah. Aku pun maklum apa yang dia maksudkan itu karena aku pun merasakan birahiku semakin memuncak. Dengan demikian kurenggangkan kedua belah pahaku lebar-lebar sehingga lubang kemaluanku kini menganga.

“Jadi.. jadi.. silakan teruskan saja Pak sampai sempurna..” kataku dengan suara yang juga hampir tidak kedengaran. Pak Zein tanpa ayal lagi segera saja menyodorkan alat kejantanannya yang rupanya memang sudah dikeluarkannya semenjak aku memejamkan mata tadi langsung mendekati arah liang senggamaku.

“Eh.. maaf Bu.. sekali lagi maaf Bu”, katanya berkali-kali sambil memasukkan alat kejantanannya ke liang senggamaku yang telah licin dengan cairan birahi sehingga segera saja terhisap dengan mudah menerobos ke dalamnya. Aku segera menjepit alat kejantanannya itu erat-erat dengan seluruh kekuatan ototku kemudian menggoyang-goyangkan pinggulku dengan teratur sehingga Pak Zein menjadi mengerang-erang kenikmatan.

Memang agak lama juga dia mengayunkan tubuhnya di atas tubuhku akan tetapi akhirnya dia tidak tahan juga. Kurasakan alat kejantanannya semakin mengembang dengan keras dan aku pun segera menggoyang-goyangkan pinggulku lebih kuat lagi sehingga akhirnya dia kelihatan tersentak sejenak kemudian aku rasakan curahan sperma yang hangat secara bertubi-tubi membanjiri rahimku.

“Eh.. maaf Bu.. maaf Bu”, katanya lagi berkali-kali sambil terus menggenjot tubuhku kuat-kuat mengimbangi goyangan pinggulku yang semakin liar sampai akhirnya dia tergelusur lemas di atas tubuhku. Aku tidak berkomentar apa-apa, hanya saja dalam hatiku aku berkata, anggap saja ini semua sebagai percobaan akan kemanjuran “penangkal” dan “pengasihan” yang telah dipasangkan di tubuhku tadi. Tetapi yang penting dari kesemuanya ini aku berpikir bahwa antara jin dan manusia memang tidak berbeda, keduanya memang sama-sama suka berzinah.

TAMAT

Tags :cerita sexs, cerita ghairah, melayboleh, gambar telanjang, cerita berahi, setengah baya, gambar gadis, koleksi malaysia, gambar wanita, gambar seksi, dan bogel, cerita melayu, lubuk tupah, foto bogel, cina bogel, gambar telanjang, gambar siti nurhaliza, indonesia bogel, cari gambar, gambar foto, siti bogel

Add a comment 2 Juli 2010

Halaman

Kategori

Tautan

Meta

Kalender

Juli 2014
S S R K J S M
« Jul    
 123456
78910111213
14151617181920
21222324252627
28293031  

Posts by Month

Posts by Category

 
Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.